Tuesday, March 27, 2012

Siri 32: Batu Bersurat Terengganu Dan Fakta Falak







Batu Bersurat Terengganu yang dijumpai di Kuala Berang dalam bentuk tulisan jawi adalah batu bersurat yang paling tua dijumpai di Malaysia ( Tanah melayu ) iaitu berusia kira-kira 700 tahun dan ia bertarikh 702 H. Batu ini ditemui pada tahun 1899 oleh seorang ahli perniagaan Sayyid Husin bin Ghulam al Bukhari. Batu ini telah dibawa dan dipersembahkan kepada Sultan Zainal Abidin III dan ia ditempatkan di atas Bukit Puteri Kuala Terengganu.

Pada tahun 1923, batu ini dibawa ke Muzium Singapura sementara menunggu proses penyiapan Muzium Kuala Lumpur. Pada tahun 1991 Jemaah Menteri  memutuskan agar Batu Bersurat dikembalikan kepada Kerajaan Negeri Terengganu.

Kandungan Batu Bersurat mengandungi catatan undang-undang dan menyebut bahawa agama Islam sebagai agama rasmi. Ia juga membuktikan kedatangan Islam ke Terengganu pada 1303. Sekitar tahun 60-an ia dipindahkan ke Arkib Negara.



Kandungan muka pertama:

   Rasulullah dengan yang arwah santabi mereka
   Asa  pada Dewata Mulia Raya beri hamba meneguhkan Agama Islam
   Dengan benar bicara derma mereka bagi sekelian hamba Dewata Mulia Raya
   Di benuaku ini penentu agama Rasulullah sallallahi wasallama raja
   Mandalika yang benar bicara setelah Dewata Mulia Raya di dalam
   Bumi penentu itu fardhu pada sekalian Raja Manda
   Lika Islam menurut setitah Dewata Mulia Raya dengan benar
   Bicara berbajiki benua penentuan itu maka titah Seri Paduka
   Tuhan menduduki Tamra ini di Benua Terengganu adi pertama ada
   Jumaat di bulan Rajab di tahun saratan di sasanakala
   Baginda Rasulullah telah lalu tujuh ratus dua



Kandungan muka kedua:

   Keluarga di Benua jauhkan
   Datang berikan keempat orang berpiutang
   Jangan Mengambil  ambilhilangkanemas
   Kelima derma barang orang mardika
   Jangan Mengambil tugas buat temasya
   Jika ambil hilangkan emas keenam derma barang
   Orang berbuat bala cara laki-laki perempuan satitah
   Dewata Mulia Raya jika merdeka bujang palu
   Seratus ratun jika merdeka beristeri
   Atawa perempuan bersuami ditanam hinggakan
   Pinggang dihambalang dengan batu matikan
   Jika inkar hambalang jika anak mandalika



Kandungan muka Ketiga:

   Bujang dandanya sepuluh tengan tiga jika ia
   mentari bujang dandanya tujuh tahil sepaha
   Tengah tiga jika tetua bujang dandanya lima
   Tujuh tahil sepaha masuk bandara jika orang
   Merdeka. Ketujuh derma barang perempuan hendak
   Tiada dapat bersuami jika ia berbuat balabicara



Kandungan muka keempat:

   Tiada benar dendanya setahil sepaha kesembilan derma
  Seri Paduka tuhan (tuan) siapa tiada harta dendanya
   Ke sepuluh derma jika anakku atawa permainku atawa cucuku atawa keluargaku
      atawa anak
   tamra ini segala isi tamra  barang siapa  tiada menurut tamra ini laknak Dewata
      Mulia Raya bangi yang langgar acara tamra ini
   Dijadikan Dewata Mulia Raya bagi yang langgar acara tamra ini



Menurut kajian yang dilakukan oleh Prof.Dr. Syed Muhammad Naquib al-Attas tarikh batu bersurat ini ialah berlaku pada hari Jumaat 4 Rejab tahun 702 H bersamaan dengan 22 Februari 1303 M.

Tulisan jawi Sanskrit sebagaimana yang tercatat di batu Bersurat Terengganu nampaknya lebih bernilai jika dibandingkan dengan ukiran-ukiran pada batu-batu nisan yang dijumpai di negeri Pahang dan Kedah kerana ia mengandungi undang-undang di dalam al Quran.

Selain dari itu ia juga mengandungi fakta falak pada ukiran tersebut.



   Jumaat di bulan Rajab di tahun saratan di sasanakala
   Baginda Rasulullah telah lalu tujuh ratus dua



Iaitu Jumaat pertama pada bulan Rejab tahun 702 Hijrah bertepatan dengan munculnya Buruj Saratan ( Ketam ) apabila perintah agama (sasanakala) mengisytiharkan ukiran undang-undang Islam pada batu tersebut oleh pemerintah Terengganu pada masa itu.

Nampaknya ada dua versi bagi perkataan saratan iaitu Saratan dan Syaratan. Mengikut Mu’jam al-Wasitt:

السرطان : أحد بروج السماء بين الجوزاء والأسد وزمنه من 22 جون الي 22 جوليه

Saratan: adalah salah satu buruj ( gugusan bintang ) di langit yang berada di antara Buruj Jauza’ dan Asad, waktunya adalah antara 22 Jun hingga 22 Julai   ( Jilid 1: 443)

الشرطان : النجمان يقا ل لهما قرنا الحمل يظهران في اول الربيع


Syaratan: dua bintang yang dikenali dengan nama dua tanduk Hamal yang mana kedua-duanya muncul pada awal musim bunga   (Jilid 1: 498)

Kini , peristiwa bersejarah pemahatan Batu Bersurat Terengganu boleh dikesan kembali dengan menggunakan Perisian Starry Night Pro 4.5.2 dan menjejaki kedudukan Buruj Saratan pada masa itu. Berdasarkan simulasi tersebut, ia memperlihatkan kepada kita bahawa pada 22 Februari 1303 Buruj Saratan berada di ufuk timur. Planet Musytari pula sedang berada pada kecerahan tahap maksima. Sementara itu bulan pula berada dalam keadaan sabit muda di ufuk barat dan berada di Buruj Aries.

Ada kemungkinan Buruj Saratan dikaitkan dengan penulisan Batu Bersurat tersebut disebabkan hadirnya planet Musytari sebagai objek yang terang ketika itu di buruj ini. Kehadiran serentak bulan dan planet Musytari dengan kecerahan hampir 100% yang berada di Buruj Saratan ini berlaku selama 2 hari iaitu 28 Feb dan 1 Mac 1303 bersamaan 10 dan 11 Rejab 702 Hijrah.


Ini juga bermakna ketika peristiwa pemahatan Batu Bersurat Terengganu tersebut pada tahun 1303 M/702H sudah ada mereka yang mahir ilmu falak dalam menentukan tarikh pada tahun Hijrah termasuk kemahiran mencerap buruj buruj di langit.


Perisian Astronomi Starry Night Pro 4.5.2





1 comment:

  1. YUK BURUAN JOIN BERSAMA AGEN KARTU ONLINE ZOYA99.COM DAN RAIH JUTAAN RUPIAH SELAMA BERMAIN DISINI RASAKAN PELAYANAN TERBAIK DARI CS BERPENGALAMAN ZOYA99.COM BANYAK KEUNTUNGAN YANG TIDAK DI MILIKI DI SITUS LAIN
    * PROSES DEPO/WD YANG SUPER CEPAT
    * MIN DEPO/WD Rp.20.000
    * 7 GAME HANYA MENGGUNAKAN 1ID
    * BONUS ROLINGAN TERBESAR
    * BONUS REFERALL SEUMUR HIDUP
    * CS ONLINE 24 JAM
    * PERMAINAN FAIR PLAY NO ROBOT
    INFO LEBIH LENGKAP BISA LANGSUNG HUBUNGIN CS KAMI
    BBM: D8B82A86
    LINE: zoya_qq
    WA: +85515370075

    YUK DI BACA CERITA SEXNYA: http://69zoya.blogspot.co.id/2017/11/zoya69-mesum-sama-mama-cantik.html

    ReplyDelete